Usaha Kuliner Terdampak Harga Beras Naik, Gus Gaga Minta Pemkab Ambil Langkah Cepat

Beberapa solusi yang mungkin diambil antara lain, dengan operasi pasar. Namun kegiatan ini tidak cukup hanya di kalangan pegawai, namun langsung ke masyarakat kecil. ‘’Operasi pasar ini memang bersifat sementara. Tapi kan masyarakat bisa merasakan bahwa pemerintah benar-benar hadir dan peduli atas masalah yang sedang menimpa rakyat,’’ ujarnya


Warning: strlen() expects parameter 1 to be string, array given in /home/fajarbal/public_html/wp-includes/functions.php on line 262
(Last Updated On: )
GIANYAR-fajarbali.com | Melambungnya harga beras secara nasional, berdampak pula di Kabupaten Gianyar. Usaha yang paling terdampak adalah kuliner di perkotaan sampai di desa-desa. Yang mana, Gianyar juga terkenal dengan wisata kuliner, seperti Pasar Senggol Gianyar, Kuliner di Pantai Lebih, dan di pasar tradisional lain, di seluruh kecamatan di Gianyar. 
 
 
Melihat kondisi ini, Wakil Ketua DPRD Gianyar Ida Bagus Gaga Adisaputra, Selasa (19/9/2023) mengingatkan kepada Bupati Gianyar, Made Mahayastra agar terus ikut memperhatikan dinamika pembangunan di Gianyar. “Ke depan akan ada banyak persoalan yang sangat membutuhkan sumbangsih pemikiran tokoh, terutama selama Made Mahayastra menjadi mantan Bupati Gianyar dan menjelang Pilkada Gianyar nanti,” harap Gus Gaga. Disebutkan Gus Gaga, persoalan mendesak yang membutuhkan perhatian adalah hadirnya pemerintah untuk ikut menstabilkan harga beras di tengah lonjakan harga beras secara nasional. “Beberapa minggu lalu harga beras dikisaran Rp 12.200 per kg, kini sudah menembus menjadi Rp 14.000 per kg. Usaha yang paling terdampak adalah kukiner. Baik produksi dan konsumen terdampak pada daya beli,” jelas Gus Gaga. 
 
Ditambahkan, masyarakat terlanjur terbiasa mengkonsumsi pangan berbahan beras sehingga sulit beralih ke pangan nonberas. “Jika harus beralih ke konsumsi non beras, misalkan jagung, ketela, ubi, dan yang lain, harganya juga tidak murah. Bahkan, bahan makanan non beras ini tidak selalu mudah didapatkan oleh masyarakat luas,” ungkapnya. Sehingga, bagi ribuan pedagang makanan di Gianyar, terutama pedagang nasi jingo, jaja bali, tipat cantok, kerupuk, dan sejenisnya sangat terdampak. “Dilemanya, kalau jual mahal, konsumen lari, kalau bertahan harga justru merugi,” tuturnya. Hal ini belum lagi, kebutuhan upakara membutuhkan ketersediaan beras, sehingga berpengaruh pada daya beli. 
 
Beberapa solusi yang mungkin diambil antara lain, dengan operasi pasar. Namun kegiatan ini tidak cukup hanya di kalangan pegawai, namun langsung ke masyarakat kecil. ‘’Operasi pasar ini memang bersifat sementara. Tapi kan masyarakat bisa merasakan bahwa pemerintah benar-benar hadir dan peduli atas masalah yang sedang menimpa rakyat,’’ ujarnya. Ditambah lagi, agar Pemkab terus mendorong Dinas Pertanian dan Dinas Ketahanan Pangan melakukan langkah cepat agar masyarakat masih dalam daya beli yang wajar.sar

Next Post

Bupati Giri Prasta Hadiri Karya Atma Wedana Banjar Juwuk Legi, Baturiti

Sel Sep 19 , 2023
Bupati Giri Prasta mengajak semeton semua untuk selalu berlandaskan Tri Hita Karana atau tiga penyebab kebahagiaan.
Karya Atma Wedana Banjar Juwuk Legi (6)

Berita Lainnya