Sanggar Seni Tindak Alit, Bawakan Karya Seniman Badung Hari Terakhir PKB

Makna dari Lokaria ini, loka berarti tempat, dan ria berarti bersukaria.

(Last Updated On: )
Sanggar Seni Tindak Alit saat tampil pada hari terakhir Pesta Kesenian Bali (PKB) XLV, Minggu 16 Juli 2023

 

MANGUPURA-Fajarbali.com | Sanggar Seni Tindak Alit, Banjar Sengguan, Kelurahan Sempidi, Kecamatan Mengwi, Duta Kabupaten Badung, tampil pada hari terakhir Pesta Kesenian Bali (PKB) XLV, Minggu 16 Juli 2023. Bertempat di Kalangan Ayodya, Taman Budaya Art Center Bali, Sanggar Seni Tindak Alit tampil pada Rekasadana (Pergelaran) Pementasan Karya-karya Seniman Badung.

Pada kesempatan tersebut, Ketua Sanggar Tindak Alit, I Putu Candra Pradita, menyampaikan apresiasi setinggi tingginya kepada Dinas Kebudayaan Kabupaten Badung, yang telah memberikan kesempatan kepada sanggar untuk mengisi acara di PKB XLV. Pihaknya berharap, melalui kegiatan ini, kita bisa bernostalgia kembali, atau mem- flashback kembali bagaimana karya-karya seniman-seniman di Kabupaten Badung, sehingga bisa menginspirasi masyarakat saat ini. 

Dimana kata dia, karya-karya seniman dahulu, menjadi cikal bakal dari karya saat ini. Pihaknya dari sanggar, juga berterima kasih kepada para seniman pendukung yang tampil pada PKB XLV, baik dari pembina, penabuh dan penari. “Kamu sangat mengapresiasi, sangat luar biasa,” ucapnya.

Sementara itu, sebagai pembina Daripada Penampilan gong kebyar Tindak Alit, I Ketut Suartajaya, terkait garapan yang dipentaskan, terutama pada tabuh lelambatan, merupakan Karya dari almarhum I Wayan Sudi. Yang mana, dia mendedikasikan ketiga gurunya, dalam sebuah karya tabuh pat lelambatan yang diberi judul Lokaria. 

Ketiga gurunya yang dimaksud adalah, Wayan Lotring, Nyoman Kaler dan Gusti Putu Made Griya. Makna dari Lokaria ini, loka berarti tempat, dan ria berarti bersukaria. Tabuh ini diciptakan di Kuta sekitar tahun 1993 yang terinspirasi dari Keindahan Kuta Sebagai objek wisata, yang diungkapkan dalam sebuah garapan tabuh lelambatan.

Menurut Pembina lain, I Made Murna, juga menyampaikan apresiasi kepada dinas Kebudayaan Badung. Ia mengatakan, beberapa materi yang ditampilkan salah satunya ada tabuh kreasi. Konsep garapan diambil dari fenomena alam dari gunung yang di utara, dituangkan dalam bentuk tabuh kreasi.W-004

 

Next Post

Sekda Adi Arnawa Hadiri Karya Melaspas Pura Dalem Buitan Gulingan

Rab Jul 19 , 2023
Karya yadnya seperti ini merupakan komitmen Bupati Badung untuk selalu meringankan beban masyarakatnya dalam melaksanakan kegiatan keagamaan.
pura dalem buitan gulingan (5)

Berita Lainnya