Jelang Pilkada Serentak, Ratusan Bhabinkamtibmas Dikumpulkan

DENPASAR-fajarbali.com | Kakor Binmas Kabaharkam Polri, Irjen Pol. Drs. H. Arkian Lubis, S.H. didampingi Direktur Binmas Polda Bali, Kombes Pol. Drs. I Gusti Putu Ngurah Gunawan memberikan arahan kepada personel jajaran fungsi Binmas Polda Bali di Gedung Rupatama Jagratara Polda Bali, Sabtu (20/1/2018).



Sebanyak 298 personel terdiri dari Kasat Binmas, Kanit Binmas dan perwakilan Bhabinkatibmas jajaran Polres se-Bali hadir dalam kegiatan itu. Dalam arahannya Irjen Arkian mengajak para Bhabinkamtibmas agar peka terhadap situasi dan peduli dengan lingkungan desa binaannya. Bhabinkamtibmas harus turun ke desa menyatu dengan masyarakat untuk mengetahui setiap kejadian dan informasi yang berkembang, mengingat saat ini banyak pengungkapan kasus seperti terorisme dan cyber crime.

Tidak hanya itu, Bhabinkamtibmas juga diminta untuk mewaspadai jaringan gerakan radikalisme dan intoleransi. “Laksanakan DDS (Door to Door System), Binluh, tatap muka, problem solving, deteksi dini terkait radikalisme, memberikan bimbingan atau petunjuk terkait dengan Kamtibmas dan pelayanan Polri serta menerima informasi tentang tindak pidana. Sesungguhnya, tugas Bhabinkamtibmas sangat banyak dan kompleks, minimal menguasai lima fungsi teknis kepolisian,” kata Irjen Arkian.

Sesuai dengan Mou antara Polri dengan Kemendes PDTT dan Kemendagri, Bhabinkamtibmas berkewajiban melakukan pemantau dan pengawasan dana desa serta memberi saran atau masukan penggunaan dana desa. Tujuannya, agar dana desa bisa digunakan tepat sasaran dalam membangun desa dan mencegah terjadinya penyelewengan dana desa.

Jenderal bintang dua di pundak ini mengungkapkan, hal yang paling penting dalam arahannya adalah pengamanan Pilkada serentak di Indonesia harus aman sesuai commander wish Kapolri. Bhabinkamtibmas sebagai ujung tombak Polri yang bersentuhan langsung dengan masyarakat harus bertugas dengan ekstra saat berlangsungnya tahapan Pilkada. “Apapun masalah yang ada di desa segera dilaporkan ke Kapolsek agar segera mendapat penanganan dan solusi sehingga masalah cepat terselesaikan,” imbuhnya.

Dalam tahapan Pilkada, Bhabinkamtibmas agar lebih aktif dan meningkatkan aktivitas tatap muka dengan masyarakat potensial. Tatap muka digelar untuk mengimbau dan mengajak mereka agar ikut bersama-sama menjaga situasi saat Pilkada. Selain itu, mereka juga diingatkan untuk tidak mengeluarkan pernyataan bersifat provokatif agar tidak merusak suasana Pilkada yang sudah berjalan dengan sejuk.

“Rangkul semua masyarakat potensial seperti Tomas, Todat dan Toga yang ada di desa bahwa Pilkada ini adalah untuk memilih pemimpin, bukan untuk saling bermusuhan. Intinya adalah Pilkada serentak harus aman,” tegasnya. (hen)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Next Post

Bitcoin Bukan Mata Uang Yang Sah

Sen Jan 22 , 2018
DENPASAR-fajarbali.com | Bitcoin atau vritual currency kini sedang menjadi happening atau dibicarakan banyak orang, karena nilainya yang naik drastris. Dalam waktu terakhir ini nilainya melonjak, satu bitcoin dihargai USD 20 ribu atau sekitar Rp 200 juta, padahal pada saat diperkenalkan pada tahun 2004 satu bitcoin hanya satu dollar.