Peringatan HUT Jagabaya Dulang Mangap Ke-7

Giri Prasta menyampaikan rasa bangganya atas kontribusi Jagabaya Dulang Mangap selama ini yang selalu ikut berpartisipasi ngayah mewarnai pembangunan yang ada di Pulau Bali.

(Last Updated On: )
Bupati Badung Nyoman Giri Prasta yang juga selaku Ketua MGPSSR Provinsi Bali menghadiri HUT Jagabaya Dulang Mangap Ke-7 di Balai Budaya Giri Nata Mandala, Puspem Badung, Minggu (14/4).

 

MANGUPURA-Fajarbali.com | Bupati Badung Nyoman Giri Prasta yang juga selaku Ketua MGPSSR Provinsi Bali menghadiri HUT Jagabaya Dulang Mangap Ke-7 dengan tema “Mesikian” di Balai Budaya Giri Nata Mandala, Puspem Badung, Minggu (14/4). Dalam sambutannya dirinya menyampaikan rasa bangganya atas kontribusi Jagabaya Dulang Mangap selama ini, yang selalu ikut berpartisipasi ngayah mewarnai pembangunan yang ada di Pulau Bali.

Melalui tema “Mesikian” ini Bupati Giri Prasta mengajak seluruh elemen Jagabaya Dulang Mangap pada khususnya, dan pasemetonan MGPSSR pada umumnya, agar senantiasa bersatu, bersama-sama membangun wilayah masing-masing, yang bermuara pada pembangunan Pulau Dewata secara keseluruhan. Konsep ini telah dirinya implementasikan selama ini dalam memimpin Badung maupun dalam menahkodai MGPSSR Provinsi Bali. Dimana Bupati Giri Prasta telah berhasil membangun fondasi yang dipersyaratkan untuk menuju Badung unggul, indikatornya tercermin dari masifnya pembangunan infrastruktur, percepatan, dan pemerataan pembangunan.

“HUT Jagabaya Dulang Mangap Ke-7 memiliki makna yang sangat spesial dan sakral bagi MGPSSR, karena angka 7 melambangkan Sapta Rsi. Saya berharap momentum HUT Jagabaya Dulang Mangap ini, akan semakin mempererat persaudaraan pasemetonan diantara satu trah dengan mengedepankan konsep wasudewa kutumbakam,” ujar Giri Prasta.

Bupati Giri Prasta menambahkan bahwa kedepannya dirinya ingin mendorong pembangunan SDM semeton Pasek, dengan peta jalan yang jelas dan terukur, guna menjawab tantangan pembangunan dan memastikan kontribusinya terhadap pencapaian visi Indonesia Emas, utamanya dalam mewujudkan pulau Bali yang lebih sejahtera, maju, berdaulat, adil dan makmur namun tetap berpegang teguh pada akar budaya yang adi luhung.

Sementara itu Kadek Agus Suartana selaku ketua panitia HUT Jagabaya Dulang Mangap Ke 7 melaporkan bahwa anggota Jagabaya Dulang Mangap telah melaksanakan beberapa rangkaian kegiatan seperti bersih-bersih di pura, penghijauan dan donor darah sebelum acara puncak HUT ke 7. “Kami berharap semeton Pasek dari segala elemen mesikian saling tolong, saling mengerti dan saling mendukung. Pasek bukan sekedar besar tapi memang benar-benar besar,” ujarnya.

Ketua Umum Jagabaya Dulang Mangap Pusat, Gede Pasek Suardika menyebutkan bahwa anggota Jagabaya Dulang Mangap terdiri atas lintas profesi tetapi satu DNA, satu trah, dan satu darah yaitu Pasek. “Profesi boleh apa saja, partai boleh apa saja, tapi darahnya Pasek. Oleh karena itu organisasi ini kita daftarkan ke Menkumham, sehingga organisasi ini sah, negara mengakui ada organisasi warga Pasek. Kalau sudah terdaftar di Kemenkumham maka berhak dapat akses bantuan dari keuangan Negara,” jelasnya.

Dirinya menambahkan Jagabaya Dulang Mangap memiliki sesanti yang harus diterjemahkan dengan sangat taat. Yaitu Satya Ring Sesana, Wirang Ring Semeton yang berarti hal yang benar harus dibela dan hal yang salah harus diperbaiki. “Jangan pernah meninggalkan saudara,” tegasnya.

Turut hadir Ketua MGPSSR Pusat Prof Wayan Wita, Ketua Umum Jagabaya Dulang Mangap Gede Pasek Suardika, Ketua DPRD Bali Nyoman Adi Wiryatama, Pandita Pasek se-Bali, jajaran pengurus MGPSSR se-Bali serta anggota Jagabaya Dulang Mangap se-Bali.W-004

Next Post

Sekda Adi Arnawa Hadiri Karya Ngenteg Linggih di Pura Sang Hyang Landu Gelagah Puwun, Desa Kekeran

Sel Apr 16 , 2024
Sebagai bentuk dukungan dan komitmen Pemerintah, Sekda Adi Arnawa menyerahkan secara simbolis Bantuan BKK Tahun 2023 sebesar Rp. 2,5 miliar lebih
Pura Sang Hyang Landu (12)

Berita Lainnya