Pasikian Yowana Kecamatan Kuta Gelar Wicara Rupa Ogoh-ogoh dan Wimbakara Sketsa Ogoh-ogoh

“Melalui lomba sketsa ogoh-ogoh yang digelar ini, mereka belajar untuk meningkatkan dan menunjukkan eksistensinya dalam berkreatifitas, sehingga ogoh-ogoh yang dibuat, akan bisa lebih maksimal,”

 Save as PDF
(Last Updated On: )

Kegiatan Wicara Rupa Ogoh-ogoh dan Wimbakara Sketsa Ogoh-ogoh yang digelar Pasikian Yowana Kecamatan Kuta, di Lippo Mall Kuta, Sabtu (11/2/2023)

 

MANGUPURA-Fajarbali.com | Pasikian Yowana Kecamatan Kuta, Kabupaten Badung menggelar kegiatan Wicara Rupa Ogoh-ogoh dan Wimbakara Sketsa Ogoh-ogoh di Lippo Mall Kuta, Sabtu (11/2/2023).

Acara yang diselenggarakan menyambut hari raya Nyepi ini, bertujuan menambah wawasan sekaa teruna dalam menggarap budaya seni ogoh-ogoh di masing-masing banjar. 

Kegiatan ini menghadirkan maestro ogoh-ogoh yakni Marmar Herayukti dan Arif Suciawan sebagai narasumber dengan moderator presenter kondang Ocha Dianti dan MC Wayan Pande. Tidak hanya workshop, acara juga dilanjutkan dengan lomba sketsa ogoh-ogoh yang diikuti oleh para arsitek ogoh-ogoh dari tiap perwakilan sekaa teruna se-Kecamatan Kuta.

Kegiatan ini dibuka oleh Sekretaris Dinas Kebudayaan Kabupaten Badung I Made Widiada. Turut hadir Bendesa Adat Kuta I Wayan Wasista, anggota DPRD Badung I Gusti Ngurah Sudiarsa dan Ketua Listibya Kecamatan Kuta I Gusti Made Darma Putra.

Menurut Manggala Pasikian Yowana Kecamatan Kuta, Komang Freddy Trikayana, kegiatan ini merupakan program kerja dengan tema KolaborAksi. KolaborAksi yang dimaksud kata dia, berasal dari dua kata yakni kolaborasi dan beraksi. Artinya, berkolaborasi dengan Saba Yowana di Kuta untuk beraksi melakukan kegiatan. 

Pada kegiatan mawicara rupa ogoh-ogoh tradisi Bali dan wimbakara sketsa ogoh-ogoh ini, diikuti sebanyak 60 orang dari 30 sekaa teruna di Kecamatan Kuta. Dari kegiatan ini, pihaknya berharap sekaa teruna bisa memahami suatu konsep pembuatan ogoh-ogoh, yang benar dan baik. Sehingga kedepan Sekaa Teruna bisa meningkatkan kreatifitas, khususnya di Kecamatan kuta, Utamanya di Badung agar bisa bersaing di Provinsi Bali. 

“Melalui lomba sketsa ogoh-ogoh yang digelar ini, mereka belajar untuk meningkatkan dan menunjukkan eksistensinya dalam berkreatifitas, sehingga ogoh-ogoh yang dibuat, akan bisa lebih maksimal,” ucapnya sembari menyampaikan jika hasil dari sketsa ini akan dipamerkan di Lippo Mall Kuta.

Selain pembahasan terkait ogoh-ogoh dan pembuatan sketsa, yang bahas juga berkaitan dengan pemilihan bahan, penggunaan bahan dan pemilihan Watak atau sinopsis judul dari ogoh ogoh. Tentu dengan harapan, sekaa teruna di Kuta bisa memaksimalkan apa yang telah didapat untuk bisa diaplikasikan dalam pembuatan ogoh-ogoh di banjar masing-masing. “Kedepan kami dari pasikian Yowana kecamatan Kuta, akan terus memberikan fasilitas, motivasi, jembatan kepada seluruh sekaa teruna untuk berkarya,” ujarnya. 

Sementara itu, salah seorang pemateri Marmar Herayukti, menyampaikan, pada kegiatan ini semua berdiskusi santai tapi sarat sekali maknanya. Dari kegiatan ini, banyak hal yang bisa dibangun melalui diskusi. Untuk itu di lingkungan yowana harus selalu melakukan diskusi, sehingga hal-hal baru itu bisa muncul secara kolektif. 

“Ketika hal baru itu muncul tentu kita selalu memperhitungkan dampak yang akan terjadi kedepan. Saya pikir teman-teman yowana, kalau saya melihat, mereka sangat luar biasa sekali dari daya pikir mereka analisis dari data yang mereka punya. Mereka sangat bagus sekali, ketika memikirkan masa depan kita sebagai yowana, yang adalah cikal bakal masa depan kita di Bali,” ucap Marmar.W-004

 

 Save as PDF

Next Post

Kurir 57 Paket Shabu Dituntut 7 Tahun Penjara

Sen Feb 13 , 2023
menghukum terdakwa Yoko Ambara dengan pidana penjara selama 7 tahun
ilustrasi narkoba

Berita Lainnya