Dampak Pandemi, Pemulihan UMKM Pariwisata Masih Butuh Bantuan Tunai

20 Views

DENPASAR-fajarbali.com | Upaya pemerintah dalam memulihkan perekonomian UMKM di sektor pariwisata secara garis besar sudah sejalan dengan kebutuhan pelaku usaha segmen tersebut agar dapat pulih dari dampak pandemi Covid-19. Setelah terdampak parah selama setahun terakhir, dalam laporan Asosiasi UMKM Indonesia (Akumindo) terdapat 75 persen UMKM di sektor yang terdampak pandemi, pemerintah pun menyalurkan bantuan langsung dalam bentuk uang tunai sebagai insentif modal usaha.


Pemerintah berencana meluncurkan 2 triliun rupiah untuk UMKM di sektor pariwisata dalam program Bangga Wisata Indonesia yang belum lama ini diinisiasi. Selain itu, April ini akan disalurkan insentif senilai 400 miliar rupiah kepada UMKM sektor pariwisata.

Namun, upaya pemulihan sektor pariwisata masih dihinggapi kekhawatiran. Kendati sudah mengalokasikan 14,2 triliun rupiah untuk pemulihan, Kementerian Keuangan merasa perlu sangat berhati-hati dalam mengucurkan anggaran untuk memulihkan sektor tersebut. Sebab, pemulihan di sektor pariwisata dikhawatirkan berisiko meningkatkan kasus Covid-19 dengan meningkatnya mobilitas massa yang justru menjadi bumerang bagi perekonomian ke depannya.

Menanggapi hal tersebut, Pemerhati Ekonomi Fithra Faisal Hastiadi menilai, pemerintah tidak memiliki pilihan selain menggelontorkan bantuan tunai bagi pelaku UMKM sektor pariwisata. UMKM sektor pariwisata, jelasnya belum memiliki alternatif untuk bisa terlepas dari situasi sulit, sehingga bantuan-bantuan dari pemerintah tetap harus diberikan sebagai penopang dalam bertahan.

Baca juga :
Di depan Sandiaga Uno, Bupati Tamba Paparkan Program Strategis Pariwisata Jembrana
Antisipasi Covid-19, Wabup Patriana Sambangi ASDP Ketapang

“Setidaknya mereka diberikan bantuan untuk survive. Pemerintah harus melakukan hal itu untuk menyelamatkan UMKM sektor pariwisata agar bisa survive,” ujarnya, Kamis (22/4/2021).

Secara keseluruhan, sambung Fithra, pelaku UMKM masih akan berada di dalam kondisi survival mode dan belum bisa berharap dari kehadiran wisatawan mancanegara tahun ini. UMKM pariwisata dikatakan baru bisa memanfaatkan wisatawan domestik sampai dengan akhir tahun. Dengan demikian, lanjutnya, tanpa luncuran dana dari pemerintah, UMKM pariwisata Indonesia diprediksi bakal kian sulit di tengah situasi dilema, antara pemulihan ekonomi atau risiko penyebaran Covid-19.

“Jangan sampai, di saat recovery UMKM pariwisata tidak bisa tune in dengan sektor-sektor yang lain. ini yang harus ditangani oleh pemerintah. Selain itu, bantuan tunai perlu diimbangi dengan upaya pembenahan infrastruktur agar pelaku ekosistem sektor pariwisata siap ketika pintu wisata bagi turis asing dibuka,” tegasnya. (dha)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Next Post

Isak Tangis Masih Selimuti Keluarganya, Korban Ayah Dibunuh Anak Diduga Akibat Sakit Hati

Kam Mei 20 , 2021
20 ViewsSINGARAJA – fajarbali.com | Kasus pembunuhan yang dilakukan oleh anaknya sendiri dengan menggunakan linggis, sabit dan kapak hingga otak sang bapak meleleh keluar kini masih pendalaman motif dibalik aksi pembunuhan kejam yang dilakukan I Gede Darmika (50), Senin (17/5/2021) lalu.