Pria Gangguan Jiwa Posting Ujaran Kebencian, Orang Tua Minta Maaf

(Last Updated On: )

DENPASAR -fajarbali.com |Jejaring media sosial Facebook dikagetkan postingan ujaran kebencian terhadap warga Bali oleh pemilik akun bernama Rizki Rahaditha. Ia memposting tulisan B**uh semua orang Bali. An**ng orang Bali an**ng orang Bali. Orang Bali semua harus m**i semua”. 

 

Setelah kasus ini diusut Tim Opsnal Subdit V Unit Cyber Ditreskrimsus Polda Bali, ternyata pemilik akun mengalami gangguan jiwa. 

Selanjutnya, Unit Ciber Polda Bali memanggil keluarga Rizki untuk dimintai keterangan, pada Rabu (27/5/2020). Daniel selaku orang tua Rizki meminta maaf atas postingan tersebut. Ia mengaku telah membuat video klarifikasi yang akhirnya diunggah di akun media sosial Dit Reskrimsus Polda Bali. 

Dalam klarifikasinya Daniel membenarkan anaknya mengalami gangguan jiwa. Perihal ini diperkuat surat perawatan dari rumah sakit yang dibawanya ke Ditreskrimsus Polda Bali. “Anak saya memang mengalami gangguan jiwa dan saat ini masih dalam perawatan,” ungkapnya. 

Selain itu, Daniel selaku keluarga Rizki memohon maaf yang sebesar-besarnya kepada masyarakat Bali di mana pun berada. Dan juga kepada seluruh umat beragama di seluruh nusantara atas postingan keluarga kami tersebut. 

“Kami berjanji untuk menjaga Rizki Radita agar perbuatan seperti ini tidak terulang kembali,” jelas Daniel didampingi menantunya bernama Putra S dalam video klarifikasi tersebut. 

Sementara itu, Kasubdit V Ditreskrimsus AKBP Gusti Ayu Suinaci membenarkan Rizki Rahaditha mengalami gangguan jiwa. Sebenarnya peristiwa itu di awal April dan pihaknya sudah melakukan penyelidikan. 

“Kami sudah lidik, orangnya alami gangguan jiwa. Nah sekarang orang screen capture ya itu diviralkan lagi. Bukan dia yang membuat viral. Dia bikin status karena habis obatnya. Tetangga di sana (tempat tinggalnya) memaafkan dia. Karena mereka sudah tau kalau dia gangguan jiwa,” terang AKBP Suinaci saat  dihubungi wartawan, Kamis (28/5/2020).

Yang menarik saat anggota Tim Ciber datangi rumahnya, AKBP Suinaci mengatakan pria tersebut mengamuk dan melempar anggotanya dengan pisau. Tak hanya itu, Rizki selalu menyembunyikan Handphone dan mengancam orang yang berani mengambilnya. 

“Keluarganya tidak bisa berbuat apa-apa. Karena dia selalu sembunyikan handphone dan mengancam keluarganya. Kami berharap ke masyarakat agar tidak  viralkannya lagi statusnya itu,” tegas mantan Kapolsek Denpasar Barat ini. (hen)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Next Post

Mengenaskan, Terjatuh Dikedalaman 6 Meter, Pemotor Tewas di Sungai

Kam Mei 28 , 2020
(Last Updated On: ) MENGWI -fajarbali.com |Kecelakaan out of control dialami seorang pengendara motor bernama I Gede Restu (45) asal Singaraja. Tanpa bisa dicegah, korban yang tinggal di BTN Rahayu Berdasi Buduk, Mengwi Badung itu terjun bebas ke sungai bersama dengan motornya Honda Vario DK 2252 OO. Korban tewas dalam […]

Berita Lainnya