Pemkab Gianyar Peringati Hari Lahir Pancasila, Tantangan yang Dihadapi Pancasila Semakin Berat

GIANYAR-fajarbali.com | Di Tahun 2016, Presiden Joko Widodo menetapkan 1 Juni sebagai Hari Lahir Pancasila melalui Keputusan Presiden No. 24 Tahun 2016.


Penetapan tersebut merupakan suatu hal yang sangat penting dan bernilai strategis bagi bangsa Indonesia, sebagai salah satu upaya untuk mengarusutamakan Pancasila dalam kehidupan bermasyarakat, berbangsa, dan bernegara melalui refleksi yang bersifat tahunan.

Mengusung tema Pancasila dalam Tindakan, ‘Bersatu untuk Indonesia Tangguh’, Pemkab Gianyar melaksanakan upacara peringatan Hari Lahir Pancasila tahun 2021 di Halaman Kantor Bupati, Senin (1/6/2021) kemarin. Mengingat dalam kondisi pandemi yang masih melanda, peserta upacara hanya perwakilan dari masing-masing OPD beserta pimpinan, namun upacara tetap berlangsung khidmat. Bupati Gianyar I Made Mahayastra selaku inspektur upacara membacakan teks Pancasila dengan penuh semangat mengisyaratkan persatuan. 

Baca Juga :
Ketua Dekranasda Gianyar Tinjau Pelatihan Barista, Uji Kompetensi Bagi 50 Peserta Mud
Eksekutif dan Legislatif Bahas Enam Ranperda, Dua Ranperda Inisiatif Dewan Untuk PMI dan Bendega

Mengutip sambutan Presiden Republik Indonesia Ir.H. Joko Widodo secara virtual mengisyaratkan untuk selalu menjaga dan melaksanakan nilai-nilai Pancasila. “Peringatan hari lahir pancasila harus benar-benar kita manfaatkan untuk mengokohkan nilai-nilai Pancasila dalam bermasyarakat, dalam berbangsa dan dalam bernegara,” ujarnya.

Lebih lanjut dikatakannya meski Pancasila telah menyatu dalam kehidupan kita sepanjang republi Indonesia berdiri namun tantangan yang dihadapi Pancasila tidaklah semakin ringan. Globalisasi dan interaksi antar belahan dunia tidak serta merta meningkatkan kesamaan pandangan dan kebersamaan.

Untuk itu, Jokowi menekankan yang perlu diwaspadai adalah meningkatnya rivalitas dan kompetisi termasuk rivalitas antar pandangan, rivalitas antar nilai-nilai, dan rivalitas antar idiologi. Idologi trans nasional tentu terus meningkat memasuki berbagai lini kehidupan masyarakat dengan berbagai cara dan berbagai strategi. Disamping itu, perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi juga memberikan pengaruh terhadap perubahan idiologi masyarakat.

“Perkembangan teknologi dan ilmu pengetahuan juga mempengaruhi pesta kontestasi idiologi,” tutup Mahayastra membacakan sambutan Presiden Jokowi. (sar)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Next Post

Tingkatkan Pengetahuan PHBS, Dinkes Bali dan Klungkung Gelar Pelatihan PKP

Sel Jun 1 , 2021
Denpasar-fajarbali.com | Dalam upaya mencegah penularan Covid-19, Dinas Kesehatan Provinsi Bali mengajak seluruh masyarakat di Bali untuk senantiasa berperilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS).
BPD BALI