BTPN Syariah Relokasi Kantor Cabang Denpasar Demi Optimalkan Layanan Pendanaan

(Last Updated On: )
(Kanan-kiri) : Direktur BTPN Syariah Fachmy Achmad, Branch Manager BTPN Syariah KC Bali Diana Mauludiah, Nasabah Pendanaan BTPN Syariah Drs. I Wayan Artana (Ketua LPD Kesiman), Staff Ahli Bidang Pembangunan dan Perekonomian Kantor Walikota Denpasar Gusti Ayu Ngurah Raini, Direktur Pengawasan Lembaga Jasa Keuangan OJK Provinsi Bali Ananda Mooy, dan Deputi Kepala Perwakilan Bank Indonesia Provinsi Bali GA Diah Utari usai membuka kantor cabang BTPN Syariah Denpasar.

 

 

DENPASAR-fajarbali.com | Sebagai bank umum syariah yang fokus menghimpun dana dari keluarga sejahtera dan 100% menyalurkan kepada masyarakat inklusi sejak 2010, BTPN Syariah berikhtiar untuk terus tumbuh bersama menginspirasi bagi seluruh stakeholders demi mewujudkan niat baik lebih cepat.

Dalam menghimpun dana dari keluarga sejahtera, BTPN Syariah berkomitmen memberikan produk dan layanan yang tepat bermanfaat, imbal hasil yang tepat, serta membuka kesempatan kepada seluruh pihak untuk bersama-sama dalam memberdayakan masyarakat inklusi di Indonesia.

Demi terus meningkatkan layanan, kenyamanan, dan kepuasan nasabah pendanaan di Bali, BTPN Syariah merelokasi kantor cabang syariah ke Jl Gatot Subroto Tengah Nomor 312, Kelurahan Tonja, Kecamatan Denpasar Timur, Denpasar, Bali, Selasa (25/06/2024).

“Kami melakukan relokasi kantor cabang Denpasar untuk mengapresiasi warga Bali yang selama ini memiliki visi misi yang sama dalam memberikan kesempatan tumbuh bersama demi mengubah hidup berjuta rakyat Indonesia. Dengan relokasi ini, kami juga ingin membuka kesempatan lebih besar bagi seluruh pihak yang ingin terlibat dalam memberdayakan umat atau masyarakat inklusi di berbagai daerah Indonesia,” tutur Fachmy Achmad selaku Direktur BTPN Syariah didampingi Branch Manager BTPN Syariah KC Bali Diana Mauludiah.

Peresmian relokasi kantor cabang Denpasar juga dihadiri oleh Deputi Kepala Perwakilan Bank Indonesia (BI) Provinsi Bali Gusti Ayu Diah Utari, Direktur Pengawasan Lembaga Jasa Keuangan Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Provinsi Bali Ananda Mooy, Staf Ahli Bidang Pembangunan dan Perekonomian Kantor Walikota Denpasar Gusti Ayu Ngurah Raini, dan Kapolsek Denpasar Utara Iptu I Putu Carlos.

Pemerintah Kota (Pemkot) Denpasar yang diwakili oleh Staf Ahli Bidang Pembangunan dan Perekonomian Kantor Walikota Denpasar Gusti Ayu Ngurah Raini mengapresiasi dan menyambut baik relokasi kantor cabang BTPN Syariah di Denpasar. Menurutnya, pemerintah kota tak dapat bekerja sendiri dalam meningkatkan literasi keuangan masyarakat. Maka dari itu, ia berharap seluruh masyarakat dapat menikmati program dari BTPN Syariah, baik dari segi pembiayaan maupun pendanaan.

“Kami berharap seluruh lapisan masyarakat dapat merasakan program dari BTPN Syariah, sehingga literasi keuangan masyarakat meningkat karena semua harus pintar dan cerdas,” ungkap Raini.

Dalam kesempatan yang sama, Direktur Pengawasan Lembaga Jasa Keuangan OJK Provinsi Bali Ananda Mooy menilai BTPN Syariah menilai potensi pasar BTPN Syariah di Bali besar. Ia pun berharap BTPN Syariah dapat ikut meningkatkan literasi keuangan masyarakat. “Ini untuk meminimalisasi korban investasi bodong, penipuan pinjaman online (pinjol) ilegal. Kita sama-sama dengan BTPN Syariah meningkatkan literasi keuangan,” tutur Ananda.

Sementara, Deputi Kepala Perwakilan (BI) Provinsi Bali Gusti Ayu Diah Utari berharap semakin banyak masyarakat inklusi yang menikmati program dari BTPN Syariah. Hal ini khususnya bagi masyarakat yang belum tersentuh dengan layanan keuangan formal.

“Jadi lembaga keuangan formal, termasuk BTPN Syariah menjadi ujung tombak untuk memberikan pembiayaan demi mendorong perekonomian seluruh lapisan masyarakat, khususnya ultra mikro. Jadi ekonomi bergerak dari seluruh lapisan masyarakat,” jelas Diah.

Dalam memberdayakan masyarakat inklusi, BTPN Syariah tidak hanya memberikan akses keuangan, melainkan juga akses pasar agar nasabah pembiayaan dapat memasarkan produknya lebih luas lagi.

Untuk itu, di hari yang sama, BTPN Syariah turut mengadakan Semarak Daya pada momen relokasi kantor cabang. Melalui kegiatan ini, nasabah pendanaan dan masyarakat luas juga dapat melihat langsung produk hasil karya nasabah pembiayaan.

BTPN Syariah telah meghimpun dana kurang lebih Rp69,36 miliar di Bali per kuartal I 2024, dana yang dihimpun dari keluarga sejahtera sepenuhnya disalurkan sebagai akses pembiayaan bagi jutaan ibu inklusi di berbagai daerah Indonesia.

Sementara, Corporate & Marketing Communication Head BTPN Syariah Ainul Yaqin mengatakan BTPN Syariah merupakan satu-satunya bank syariah yang fokus memberdayakan masyarakat inklusi. Di sini, BTPN Syariah memberikan empat akses sekaligus kepada nasabah pembiayaan. Pertama, akses keuangan dengan menyediakan layanan perbankan yang tepat dan adaptif.

Kedua, akses pengetahuan dengan memberikan program pemberdayaan yang semakin inovatif. Ketiga, akses persediaan barang dan jasa. Keempat, akses pasar agar ibu-ibu nasabah dapat memasarkan produknya lebih luas. “Untuk mendapatkan empat akses tersebut, ibu-ibu harus mengikuti kumpulan dua minggu sekali,” jelas Ainul.

Sebagai informasi, hingga kuartal I 2024, BTPN Syariah telah menyalurkan pembiayaan kurang lebih Rp78 Miliar kepada 27 ribu nasabah yang tersebar di 3.100 sentra atau kumpulan di Bali. (M-001*)

Next Post

Bangkitkan Sektor Pariwisata Bali, Mirah Investment Bangun "Secana Beachtown"

Rab Jun 26 , 2024
Libatkan 500 Pekerja Lokal
IMG_20240626_183434

Berita Lainnya