Pemeriksaan Saksi Tuntas, Sidang Kasus Dugaan Pencabulan Anak Masuk Agenda Tuntutan

Dengan demikian, sidang pada hari Kamis tanggal 8 November 2022 besok sudah masuk pada agenda tuntutan jaksa,”

 Save as PDF

Ilustrasi pencabulan anak.Foto/Net

DENPASAR-Fajarbali.com|Sidang kasus dugaan pencabulan terhadap anak dibawah umur yang menyeret FS yang belum genab berusai 18 tahun sebagai pelaku, Rabu (7/12/2022) kembali digelar di ruang sidang anak Pengadilan Negeri Denpasar.

Sidang kali ini tidak hanya Jaksa Penuntut Umum (JPU) N.P Widyaningsih yang menghadirkan saksi, tapi kuasa hukum pelaku anak juga menghadirkan saksi. Jaksa menghadirkan dua orang saksi yaitu ayah korban dan seorang ahli atas nama dr. Dudut Rustyadi.

Baca Juga : Sidang Perdana Kasus Pencabulan Terhadap Anak, Jaksa Hadirkan Saksi Korban

Baca juga : Kasus Pencabulan Dengan Tersangka Pelajar Jepang Dilimpahkan Tahap II

Sementara dari kuasa hukum pelaku anak menghadirkan tiga orang saksi yang merupakan teman pelaku anak serta satu orang ahli pidana dari Universitas Udayana (UNUD). Tapi apa saja yang disampaikan para saksi dan ahli dimuka sidang, tidak bisa diungkap karena sidang tertutup untuk umum.

“Sidang tadi, JPU menghadirkan satu orang saksi dan satu ahli. Sedangkan kuasa hukum pelaku anak menghadirkan tiga orang saksi dan satu orang ahli pidana,” jelas Kasi Pidum Kejari Denpasar Nyoman Bela Putra Atmaja saat dikonfirmasi.

Baca Juga : Alasan Keamanan, Korban Pencabulan di Balikpapan Diperiksa di Bali

Baca Juga : Aktivis Anak Ini Geram, Kasus Pencabulan Anak Oleh Kakek Tiri Terancam Dibuka

Pejabat yang akrab disapa Bela itu juga mengatakan, usai mendengarkan keterangan saksi dan ahli, sidang langsung dilanjutkan dengan agenda pemeriksaan pelaku anak,” Dengan demikian, sidang pada hari Kamis tanggal 8 November 2022 besok sudah masuk pada agenda tuntutan jaksa,” pungkasnya.

Seperti diketahui, dalam perkara ini, pelaku anak FS dijerat dengan alternatif. Pertama pelaku anak dijerat dengan  Pasal 81 Ayat (2) UU RI No. 17 tahun 2016 tentang Penetapan Peraturan Pemerintah Pengganti UU No. 1 tahun 2016 tentang Perubahan Kedua atas UU No. 23 Tahun 2002 Tentang Perlindungan Anak menjadi UU.

Baca Juga : Setubuhi Anak Kandung Empat Tahun, Kasus Pencabulan Terhadap Anak di Buleleng Ada Enam Kasus

Atau kedua, Pasal 82 Ayat (1) UU RI No. 17 tahun 2016 tentang Penetapan Peraturan Pemerintah Pengganti UU No. 1 tahun 2016 tentang Perubahan Kedua atas UU No. 23 tahun 2002 Tentang Perlindungan Anak menjadi UU Jo Pasal 76 E UU RI No. 17 tahun 2016 tentang Penetapan Peraturan Pemerintah Pengganti UU No. 1 Tahun 2016 tentang Perubahan Kedua atas UU No. 23 Tahun 2002 tentang Perlindungan Anak menjadi UU.W-007

 Save as PDF

Next Post

Astra Motor Bali Tanamkan Budaya #Cari_Aman Untuk Pelajar di SMK Negeri 1 Amlapura

Rab Des 7 , 2022
Safety Riding Instructor Astra Motor Bali memberikan sosialisasi pentingnya memakai helm di jalan raya (Foto : ist).   DENPASAR-fajarbali.com | Dewasa ini masih banyak terlihat para pelajar di jalan raya yang abai dengan keselamatan berkendara salah satunya tidak menggenakan helm. Hal tersebut tentunya bisa berakibat buruk, terlebih jika terjadi kecelakaan tanpa […]
sosialisasi-ade5cb2f

Berita Lainnya