Dua Karyawan Gudang Tertangkap Basah CCTV Curi 4 Roll Pipa Tembaga AC

Jual ke Toko

(Last Updated On: )

KARYAWAN MALING-Dua karyawan gudang pelaku pencurian pipa AC yang terbuat dari tembaga. 

 

DENPASAR -fajarbali.com |Dua karyawan gudang tertangkap basah kamera CCTV saat mengambil 4 roll pipa AC di Gudang CV. Artic Jalan Surabi Br. Dajan Tangluk, Kesiman, Denpasar Timur, pada Senin 1 July 2024. Kedua maling bernama Sergius Salmon dan Arkadeus Man dibekuk Tim Opsnal Unit Reskrim Polsek Denpasar Timur tanpa perlawanan. 
 
Menurut Kapolsek Denpasar Timur AKP Agus Riwayanto Diputra SIK, MH, dua maling tersebut merupakan karyawan tenaga gudang CV. Artic. 
 
Keduanya yakni Sergius Salmon (27) asal Jalan Raimaten Keluraham Manumutin, Kecamatan Kota Atambua, Kabupaten Belu, Nusa Tenggara Timur. Sergius tinggal di Jalan Gelogor Carik Gang 1 nomor 4, Denpasar Selatan. 
 
Kemudian, Arkadeus Man (23) asal Desa Kombo Kecamatam Pacar, Kabupaten Manggarai Barat Flores, NTT. Ia tinggal di Jalan Seroja Gang Belimbing nomor 3, Denpasar Utara. 
 
“Mereka mengambil pipa yang terbuat dari tembaga itu dengan mudah saat diangkut menggunakan mobil,” bebernya didampingi Kasi Humas Polresta Denpasar AKP Ketut Sukadi. 
 
Menurut keterangan pelapor, Nanik Trisnawati Zaroh (36), kejadian terjadi pada Senin 1 July 2024 sekitar pukul 17.30 Wita saat sedang bertugas mengecek kamera CCTV. Kala itu, ia melihat dua karyawan tenaga gudang menaikkan menaikkan barang pesanan ke atas mobil. 
 
Selesai menaikkan barang, kedua pelaku terlihat mengambil tanpa ijin pipa tembaga merk Daijin yang tidak masuk dalam Nota pesanan. Melihat pipa dicuri, pelapor kemudian memanggil satpam dan langsung mengamankan kedua pelaku. 
 
“Dari keterangan pelaku pipa sepanjang 4 roll itu dijual ke toko elektronik,” ujar Kapolsek Agus Riwayanto. 
 
Menerima laporan dari pihak perusahaan, kedua pelaku langsung dijemput oleh Polsek Denpasar Timur. Polisi kemudian mengembangkan penyidikan mencari barang bukti yang telah dijual ke toko. 
 
Dipemeriksaan, kedua pelaku ngaku mencuri pipa AC secara bertahap sejak Bulan Maret hingga April 2024. Keduanya mengaku bersama-sama mengambil empat rol pipa AC merek daijin ukuran 1/4 x 38 lalu pelaku naikan ke mobil. Akibatnya pihak perusahaan mengalami kerugian Rp 8,5 juta. 
 
“Pipa AC hasil curian di jual ke sebuah Toko di wilayah Pemogan, Denpasar Selatan dengan harga satu juta per rol dan uang dibagi dua. Uang tersebut untuk kebutuhan sehari-hari,” ungkapnya. 

Next Post

Tiga Toko di Imam Bonjol Ludes Terbakar Diduga Gegara Arus Pendek Listrik

Rab Jul 10 , 2024
Kerugian Belum Bisa Ditafsir
IMG_20240710_162939

Berita Lainnya