Bule Belanda Ditemukan Meninggal di Vila

SANUR-fajarbali.com | Diduga sakit, seorang bule asal Belanda, Van Santen Cornelis Hubertus Maria (63) ditemukan tewas di kamar Vila yang berlokasi di Jalan Prapat Beris Gang Kubu Merangi nomor 2C, sebelah barat Kantor Desa Sanur Kauh, Denpasar Selatan, Senin (10/6/2019) siang.



Sebelum ditemukan tewas di kamar vila, perempuan bernomor paspor NMRC10F93 ini memang terlihat sakit, dua hari sebelumnya. Itu diketahui pemilik Vila, Ketut Juliana Astika (39) yang sempat memanggil dokter untuk mengecek kondisi korban yang sedang sakit.

Kemudian Dr. Jana memberikan cek up medis dan menyarankan agar Van Santen berobat ke rumah sakit, namun ditolak. “Korban mau di rumah saja. Selama dua hari dia di rumah sakit,” beber sumber dilapangan, Senin (10/6).



Nah, pada Senin (10/6) sekitar pukul 07.30 Witam saksi pemilik Vila, melihat korban tidur dalam posisi miring. Karena kebiasaan tidur seperti ini, saksi tidak berani membangunkannya. Dan, selanjutnya saksi pergi kerja di Koperasi Primadana Nusantara di Jl. Tirta Ening No 15 Sanur Kauh.

Namun sekitar pukul 12.00 Wita, saksi menerima telpon dari istrinya mempertanyakan mengapa posisi tidur korban tetap seperti posisi tadi pagi alias tidak berubah. Curiga, saksi lalu pulang mengecek tamunya di vila. Setelah dibangunkan, ternyata Van Santen sudah dalam keadaan tidak bernyawa.



Polsek Denpasar Selatan yang menyelidiki kematian korban memeriksa sejumlah saksi saksi di lokasi kejadian. Tim Identifikasi Polresta Denpasar melakukan pengecekan terhadap tubuh korban yang ditemukan tidur telanjang di kasur dalam posisi tengadah.

Selain itu, barang barang milik korban juga masih utuh yakni handphone, uang tunai Rp 2 juta, laptop, 1 buah ipad. Kemudian berbagai jenis obat-obatan pengilang rasa sakit. “Tidak ditemukan tanda tanda kekerasan ditubuhnya. Korban meninggal karena sakit,” ujar sumber.

Dikonfirmasi, Kasubag Humas Polresta Denpasar Iptu Wayan Karnada mengatakan, dari hasil penyelidikan Van Santen tinggal di Vila sejak 27 April 2019 sesuai Surat Tanda Lapor Diri. Selama di Vila, korban menderita sakit sejak bulan Mei 2019 yakni kaki sebelah kirinya bengkak bekas Operasi dan jalanya pincang. “Jenazah sudah dibawa ke RSUP Sanglah,” ujarnya Senin (10/6). (hen/Fajar Bali)



 Save as PDF

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Next Post

Wow Luar biasa! Anak-anak Sekolah Sakarang Sangat Mudah Dapatkan Buku Pelajaran

Sen Jun 10 , 2019
DENPASAR-fajarbali.com |  Acara peluncuran  aplikasi ganecadigital.com disambut positif dan antusias oleh peserta yang hadir dalam Seminar Ekonomi Digital yang diselenggarakan, Sabtu (8/6/2019) sore di Desa Kertalangu, Denpasar dengan narasumber Ketut Suardhana, Putu Sudiarta Owner PT. Bamboo Media Group, IGKG Puritan Wijaya, Dosen STMIK Bali.  Save as PDF

Berita Lainnya