Mimih, BNN RI Mencatat 591 Orang Bali Dijebloskan ke Lapas Sejak 2022

717 Orang Luar Bali dan Warga Negara Asing 110 Orang


Warning: strlen() expects parameter 1 to be string, array given in /home/fajarbal/public_html/wp-includes/functions.php on line 262
(Last Updated On: )

KEPALA BNN-Kepala BNN RI Komjen Petrus Reinhard Golose pada acara penutupan Smash On Drugs di Unud Jimbaran, Kuta Selatan. 

 

MANGUPURA -fajarbali.com -Kepala Badan Narkotika Nasional (BNN) RI Komjenpol DR. Petrus Reinhard Golose mengklaim bahwa kondisi peredaran narkoba di Indonesia mengalami peningkatan tajam sejak tahun 2022 hingga 2023. Bahkan, sebanya 591 warga Bali terlibat jaringan narkoba dan kini sudah jadi penghuni Lembaga Permasyarakatan (Lapas). 
 
Penjelasan itu disampaikan Komjen Golose di tengah penutupan kejuaraan Internasional turnamen tenis meja Smash On Drugs yang berlangsung di Auditorium Widya Sabha, Universitas Udayana, Jimbaran, Kuta Selatan, pada Rabu 21 Juni 2023. 
 
Dijelaskanya dari ratusan tersangka itu perannya macam-macam ada bandar, pengedar dan penyalahguna. Selain orang Bali, ada juga orang luar Bali yakni 717 orang dan warga negara asing 110 orang. 
 
“Ini sangat menjadi konsen saya. Jumlah tersebut menurut saya masih terlalu tinggi sehingga kami perlu menenkannya,” tutur Jenderal asal Manado Sulawesi Utara itu. 
 
Jenderal bintang 3 dipundak ini menerangkan jumlah tersebut cenderung meningkat setiap tahunnya. Banyak faktor menjadi penyebabnya, mulai dari tingginya suplai narkoba dari negara-negara di wilayah Golden Triangle (Thailand, Myanmar dan Laos). “Karena banyaknya demand (permintaan) dari masyarakat itu sendiri,” tegasnya. 
 
Komjen Golose menerangkan, narkotika jenis sabu menjadi yang paling marak disalahgunakan dan ini merupakan masalah yang berat sekali. Oleh karena itu, pihaknya saat ini mengedepankan upaya pencegaan untuk menekan permintaan tersebut dengan program soft power, salah satunya rehabilitasi.
 
Diharapkanya, masyarakat yang sudah terlanjur menjadi pengguna narkoba diminta agar segera melaporkan ke BNN yang ada di daerahnya untuk dilakukan rehabilitasi. 
 
 “Sebelum dilakukan upaya paksa (ditangkap), lebih baik melaporkan diri, akan diberi rehabilitasi dan difasilitasi oleh BNN secara gratis, karena upaya paksa itu adalah upaya terakhir,” imbuhnya. 
 
Komjen Golose mengatakan pihaknya juga memberikan edukasi dan pesan-pesan melawan narkoba melalui berbagai kegiatan. Salah satunya turnamen tenis meja internasional dalam rangka Hari Anti Narkotika Internasional (HANI) 2023 yang digelar di Bali ini. 
 
“Kegiatan ini menyampaikan pesan hidup sehat dengan berolahraga dapat membuat masyarakat terhindar dari narkotika,” pungkasnya. R-005

Next Post

Duta Badung Tampil Pada Lomba Masatua Bali PKB 2023, Turut Jaga Nilai-nilai Budaya dan Sastra Bali

Rab Jun 21 , 2023
Pada lomba masatua Bali ini, kabupaten Badung mengirimkan perwakilan sebanyak 2 orang, untuk kategori lanang (laki-laki) dewasa. 
Mesatua PKB

Berita Lainnya