Badung Siapkan Dana Bergulir untuk Koperasi dan UKM 

MANGUPURA-fajarbali.com | Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Badung kembali menyiapkan bantuan dana bergulir kepada koperasi, usaha kecil dan menengah (UKM) di daerah setempat. Pemkab Badung pun saat ini tengah membuat Peraturan Daerah (Perda) tentang dana bergulir untuk teknis penyalurannya. 



Pemkab Badung berencana membentuk semacam Unit Pengelola Dana Bergulir (UPDB) yang akan menaungi Badan Layanan Umum (BLU) sebagai penyalur dana bergulir. Hanya saja pembentukan UPDB tersebut saat ini masih mandeg di Provinsi. Pemprov Bali informasinya belum memberikan rekomendasi pembentukan UPDB.  Sehingga Perda tentang Dana Bergulir yang tinggal menunggu getok palu Dewan Badung ini terancam tidak bisa langsung diesekusi meski perda sudah disahkan.



Kepala Dinas Koperasi, UKM dan Perdagangan Badung, Ketut Karpiana membenarkan, rencana Pemkab Badung akan kembali memberikan dana bergulir untuk koperasi dan UKM di Badung. Dana yang akan disalurkan untuk program ini bahkan sudah terparkir di kas daerah. “Dananya sudah ada. Soal berapa besarannya itu kembali kepada Bapak Bupati. Yang jelas sekarang sudah ada (dana bergulir) sisa yang dulu distop karena temuan BPK sebesar Rp 9 miliar. Nanti dana itu akan digulirkan lagi,” ujar Karpiana ditemui, Kamis (8/3/2018).

Hanya saja, kata pejabat asal Cemagi ini, penyaluran dana bergulir sekarang berbeda dengan sebelumnya. Jika sebelumnya selaku channeling adalah Koperasi Jagadhita, maka kedepan dana bergulir akan disalurkan melalui BLU. “Sekarang aturan baru. Polanya (dana bergulir, red) harus BLU, kemudian wadahnya harus dibentuk UPDB,” katanya.




Bupati Giri Prasta sendiri, menurut Karpiana sudah memerintahkan Organisasi Perangkat Daerah (OPD) untuk mengurus pola sesuai ketentuan. “Cuma dari hasil koordinasi dengan Kabag Organisasi, UPDB untuk dana bergulir ini belum mendapat rekomendasi dari provinsi. Sekarang pun kami masih koordinasi terus soal ini. Karena rekomendasi ini belum disetujui. Maka UPDB tidak bisa dibentuk,” jelasnya.

Ia pun berharap Pemprov segera memberikan persetujuan pembentukan UPDB dan BLU ini, sehingga Pemkab Badung bisa segera memberi pendampingan modal kepada koperasi dan UKM yang ada. “Hanya dengan pola ini (UPTD dan BLU, red) mereka bisa didampingi dalam masalah permodalan. Jadi kami sangat berharap segera ada rekomendasi dari provinsi,” harapnya.

Calon penerima bantuan bergulir ini, lanjut Karpiana, semua koperasi dan UKM di Badung yang memenuhi syarat. Misalnya, untuk koperasi. Ia harus sehat,  minimal sudah RAT tiga kali dan laporan keuangan baik. Kemudian untuk UKM, produksi harus berkualitas dan punya pangsa pasar sendiri. “Untuk besar bantuan nanti kan kita lihat asetnya juga. Layak nggak diberi bantuan,” terangnya.

Yang pasti, imbuh dia, saat ini sudah ada Rp 9 miliar dana yang siap digulirkan untuk program ini. Dana ini sekarang sudah parkir dikas daerah bersumber dari pengembalian dana bergulir sebelumnya yang sempat macet dan menjadi temuan BPK. (put)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Next Post

PMI Buleleng Segera Bangun Markas dan UTD

Kam Mar 8 , 2018
SINGARAJA – fajarbali.com | Menindaklanjuti ketentuan Pemerintah Pusat tentang keberadaan UTD yang tidak boleh menyatu dengan rumah sakit, Palang Marah Indonesia (PMI) Kabupaten Buleleng segera akan membangun Markas PMI yang menyatu dengan Unit Transfusi Darah (UTD).