JA Teline V - шаблон joomla Форекс

HUKUM & KRIMINAL
Typography

DENPASAR-fajarbali.com | Jaksa Penuntut Umum (JPU) I Gede Raka Arimbawa akhirnya menghadirkan Putu Pasek Sandoz Prawirottama, anak mantan Gubernur Bali, I Made Mangku Pastika sebagai saksi dalam kasus penipuan pelebaran Pelabuhan Benoa dengan terdakwa Anak Agung Ngurah Alit Wiraputra, Selasa (17/7/2019).

Sebelumnya, Sandoz disebut-sebut ikut menerima aliran dana dari korban, Sutrisno Lukito Disasatro yang diberikan melalui terdakwa. Dalam kesaksiannya di hadapan majelis hakim pimpinan Ida Ayu Nyoman Adnya Dewi, Sandoz mengaku menerima uang dari terdakwa.

Terungkap pula bahwa, Sandoz menerima uang pemberian terdakwa senilai 80.000 dolar dan Rp. 7,5 miliar. Hanya saja, menurut Sandoz, uang yang diberikan oleh terdakwa kepadanya dianggap fee alias upah kerja sebagai konsultan dari saksi korban, Sutrisno Lukito Disasatro.

"Sebagai konsultan apa yang anda sampaikan kepada korban," tanya Hakim Adnya Dewi yang dijawab memberikan saran dan masukan. "Realnya saya sampaikan kalau mau mengurus izin buat perusahaan terlebih dahulu," jawab Sandoz.

"Apakah saran atau masukan saksi didengar dan dilaksanakan oleh korban?," tanya hakim lagi yang dijawab dilaksanakan. "Dari mana saksi tahu kalau sarannya dijalankan oleh korban, apa saksi juga tahu ada PT. Bangun Segitiga Mas?," cecer Hakim.

"Saya tahu dari Made Jayantara. Setahu saya saat Pak Sutrisno konsultasi dengan saya PT. Bangun Segitiga Mas belum ada," jawab Sandoz. Hakim kembali menanyakan kepada saksi, apa saran yang diberikan kepada korban setelah PT. BSM berdiri.

Dijawab olah saksi Sandoz, setelah membuat perusahaan, disarankan untuk membuat surat perkenalan atau audiensi dengan Pemberian Provinsi (Pemprov) Bali. Saksi Sandoz juga mengatakan pernah mendengar ada audiensi dengan pihak Bappeda Bali.

"Saya tidak ikut dalam audensi itu, dan saya tahu ada audensi dari pak Candra (Candra Wijaya)," ungkap Sandoz yang mengatakan bahwa Candra Wijaya adalah partner dari saksi korban.

Sandoz juga mengakui bahwa terdakwa pernah disomasi oleh saksi korban. Dalam somasi itu, saksi korban meminta kembali uang yang pernah diberikan kepada terdakwa yang belakangan diketahui uang itu juga diberikan kepada saksi.

"Lalu kenapa saksi tidak mengembalikan uang yang diberikan oleh terdakwa," tanya hakim yang dijawab saksi tidak mengembalikan karena uang itu dianggap fee atau upahnya sebagai konsultan.

"Saya dimintai untuk mengembalikan uang. Tapi saya bilang saya sudah kerja. Dan saya juga tidak tahu ada masalah apa," terang Sandoz.

Sementara Jaksa Raka Arimbawa menanyakan kepada Sandoz apakah benar terdakwa ini adalah anak angkat dari Made Mangku Pastika dan dijawab tidak benar. Sandoz dalam kesaksiannya mengaku tidak mengetahui tentang pertemuan antara saksi korban dan juga terdakwa dengan Gubernur (Mangku Pastika) di rumah Gubernur. "Saya tidak pernah tahu ada pertemuan itu," ujar Sandoz.

Selain itu, dalam kesaksiannya, Sandoz juga banyak menjawab tidak tahu dan lupa. Pun soal pertemuannya dengan korban di Jakarta yang menurut terdakwa ada membahas soal pembagian tugas dalam pengurusan izin tersebut.

Sementara terdakwa usai sidang menjelaskan bahwa ada beberapa kesaksian Sandoz yang tidak lengkap. Salah satunya adalah terkait pertemuan dengan saksi korban di Jakarta. Padahal menurut terdakwa, dalam pertemuan itu dibahas pembagian tugas dalam pengurusan izin tersebut.

Selain itu, dalam pertemuan dengan Gubernur di rumah Gubernur, terdakwa mengatakan jika saksi Sandoz juga ada bersamanya. "Pertemuan dengan Gubernur itu terjadi setelah saya menyerahkan uang 80.000 dolar kepada Sandoz," pungkas terdakwa. (eli)

HUKUM & KRIMINAL

Grid List

PECATU - fajarbali.com | Beruntung bagi tiga pemuda asal Sumba Nusa Tenggara Timur (NTT) ini, UM (23), B (26) dan A (24). Setelah ditangkap karena mencuri sepeda motor, dikawasan Pecatu Sabtu (4/4/2020) lalu, ketiganya akhirnya dilepas oleh pemilik motor sehingga kasusnya tidak berlanjut ke Pengadilan.

 

MANGUPURA -fajarbali.com | Waka Polres Badung Kompol Utariani menghimbau masyarakat Badung agar tidak mudik saat lebaran, Bulan Mei mendatang. Himbauan ini merupakan bagian dari pencegahan terkait meluasnya penyebaran virus corona (covid-19). 

 

DENPASAR - fajarbali.com | Dalam mengantisipasi penyebaran virus Corona atau Covid-19, belasan anggota kepolisian berjibaku membersihkan rumah tahanan (Rutan) dengan penyemprotan cairan disinfektan, pada Senin (6/4/2020). Kegiatan bertahap ini tak hanya dilakukan jajaran Polresta saja, tapi juga Polsek se Denpasar. 

 

DENPASAR - fajarbali.com | Kapolresta Denpasar AKBP Jansen Avitus Panjaitan berkomitmen akan menindak tegas pelaku penyebaran berita hoaks soal virus corona (covid-19). 

 

MANGUPURA - fajarbali.com | Kementerian Hukum dan HAM Provinsi Bali membebaskan 157 napi Warga Binaan Permasyarakatan (WBP) yang menghuni Lapas Kerobokan, Bangli,  Singaraja, Karangasem dan Lapas Klungkung. Ratusan napi ini dibebaskan setelah menjalani 2/3 masa tahanan.

JAKARTA - fajarbali.com | Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum dan Keamanan (Menko Polhukam) Mahfud MD menegaskan hingga saat ini tidak berencana memberi remisi dan pembebasan bersyarat kepada narapidana (napi) korupsi, teroris, dan bandar narkoba terkait wabah Covid-19 akibat infeksi virus corona.

 

DENPASAR - fajarbali.com | Dua orang pria bernama Cairul Yunus (23) dan Yadi Supriyadi (39) yang menjadi terdakwa dalam kasus narkotika dijatuhi pidana masing-masing selama 4 tahun 6 bulan (4,5) tahun penjara.

 

SINGARAJA - fajarbali.com | Seorang warga masyarakat asal Desa Mayong, Kecamatan Seririt bernama Putu Ariawan alias Gede Ay alias Baragan terpaksa harus dijebloskan ke penjara lantaran membawa kabur kendaraan bermotor teman dekatnya.

DENPASAR - fajarbali.com | Kasus warga negara Belanda Vanessa de Vries yang dilaporkan ke pihak Kantor Imigrasi Kelas I Khusus Ngurah Rai Bali beberapa waktu lalu lantaran melakukan bisnis bodong dengan memanfaatkan VOA (Visa on Arrival) bertahun tahun di Bali akhirnya semakin jelas. 

 

DALUNG -fajarbali.com |Virus Corona (covid-19)  melumpuhkan seluruh perekonomian dunia bahkan di Indonesia. Banyak karyawan  dirumahkan bahkan ada pula yang terkena Pemutusan Hubungan Kerja (PHK). Akibat terkena PHK inilah seorang karyawan Vila di Canggu Kuta Utara Badung stress dan prutasi. Ia nekat mengakhiri hidupnya di tiang gantungan. 

DENPASAR - fajarbali.com | Pria asal Hongkong bernama Ho Ping Kwong (43) yang diadili karena ketangkap basah menyelundupkan 3 kilogram narkotika jenis sabu-sabu, pada sidang, Kamis (2/4/2020) dituntut hukuman 15 tahun penjara.

 

DENPASAR-fajarbali.com | Kepala Kejaksaan Negeri Denpasar Luhur Istighfar didampingi Kasi Datun, Kasi Intelijen dan para JPN melakukan rapat melalui video conference dengan Kepala Dinas Pemberdayaan Masyarakat Desa Kota Denpasar, Ida Bagus Alit Wiradana serta Kepala Inspektorat Kota Denpasar Ida Bagus Gde Sidharta.