JA Teline V - шаблон joomla Форекс

DENPASAR
Typography

DENPASAR-fajarbali.com | Sepanjang tahun 2017 Kota Denpasar terbebas dari kasus positif rabies (zero kasus). Hal tersebut dikarenakan program vaksinasi yang dilaksanakan Dinas Pertanian Kota Denpasar berjalan sangat baik dengan capaian cakupan vaksinasi rabies sebesar 87,56% dari 87.992 populasi Hewan Penular Rabies (HPR) Hal ini merupakan bagian dari kerjasama masyarakat Kota Denpasar yang aktif memberikan vaksin terhadap anjing peliharaannya.

 

Kepala Dinas Pertanian Kota Denpasar, I Gede Ambara Putra, mengakui, capaian ini berkat kerja sama yang baik dari masyarakat yang responsive. “Di samping itu kinerja tim yang selalu memberikan sosialisasi terkait dengan bahaya rabies,”  ungkap Ambara Putra, Senin (22/1/2018).

Dikatakan, Rabies dikenal masyarakat sebagai penyakit anjing gila yang merupakan penyakit zoonosis yang disebabkan oleh virus menular dan dapat menyebabkan kematian, dan hingga saat ini penyakit rabies tidak ada obatnya. Hewan yang tergolong HPRS adalah anjing. Kucing, dan kera yang dapat menularkan virus melalui air liur hewan penderita dengan perantara gigitan atau kontak luka.  Infeksi virus rabies ini dapat menyebabkan kematian karena menyerang saraf pusat. “Masyarakat harus diberikan edukasi tetang hal ini, khususnya tentang pemberian vaksin dan tindakan yang harus dilakukan. Beruntung di Kota Denpasar petugas dan masyarakat dapat bersinergi untuk menangani ini,” terangnya.

 

Terkait dengan penyebaran virus Rabies, lanjut Ambara, sebenarnya sangat bisa dicegah. Pemkot Denpasar melalui Dinas Pertanian Kota Denpasar selalu melakukan sosialisasi guna meningkatkan kewaspadaan masyarakat dengan cara rutin melakukan vaksin untuk anjing peliharaan, batasi pemeliharaan anjing yang diikat atau dikandangkan, stop membuang anjing di jalanan, dan tentunya melaporkan segera kepada petugas bilamana menemukan hewan yang terjangkit atau terindikasi HPR untuk menghindari gigitan HPR. “Kita harapkan ke depan mayarakat selalu bersinergi dan terus aktif melaporkan serta melakukan upaya bersama untuk mencegah penyakit rabies,” pungkas Ambara Putra. (car)